Senin, 02 Mei 2016

Bismillah. semoga kamu.. ^_^

kerudung panjang
mata sayu menundukkan lihat

Kamis, 19 Juni 2014

---- Seputar Gerakan DONASI Sriwijaya -----




1. gerakan ini lahir mengingat dibutuhkannya biaya yang besar untuk membantu puluhan mahasiswa yang akan membayar UKT khususnya 2013.

2. mungkin tidak full. tapi membantu sedikit akan lebih berarti.

3. gerakan ini adalahgerakan donasi sistemik yang membutuhkan kesadaran penuh bagi setiap donaturnya.

4. mengapa dikatakan sistemik? karena gerakan ini adalah gerakan kesadaran penuh dalam membantu sesama mahasiswa yang membutuhkan

5. mahasiswa membawa kotak sumbangan keliling kampus dirasakan sudah tidak elegan lagi. kenapa tidak kita coba terobosan baru agar donasi nya mudah dan hasil maksimal

6. saat ini sudah ada sekitar 70an mahasiswa menjadi donatur dalam gerakan donasi ini. 10 fakultas ambil bagian.

7. gerakan donasi atau gerakan "seribu sehari" ini sudah dilakukan sejak bulan mei. alhamdulillah sudah ada dana sekitar 180 ribu. belum ditambah fakultas lainnya.

8. bagi teman2 yang ingin bergabung untuk menjadi donatur gerakan ini cara nya mudah. cukup ketik GDS(spasi)nama(spasi)jurusan(spasi)nomer handphone. kirim ke PJ fakultasnya masing2.

9. berikut ini nomer handphone PJ fakultas :
- FKIP Kms Kms M Habibie F ( 08980964030 )
- FK Tri Hartati Nck ( 081274001291 )
- Faperta Arief Rusmin ( 081368965141 )
- FISIP Destri Andriani ( 085267800097 )
- F.ilkom M. Sulkan ( 085764604023 )
- FE Faisal ( 081539351139 )
- F. Teknik Kleo Fatra ( 08994460582 )
- F Hukum Isma Ahmad ( 089657033976 )
- FKM Rido ( 089624704904 )
- F. Mipa Elinda ( 087894889646 )

10. silahkan berkoordinasi dengan Penanggung Jawab yang ada difakultas masing2..

Karena kita Kuat jika BERSATU... UNSRI BERDAYA!

Senin, 08 Juli 2013

Trustworthy : Beban dan Manfaat

Malam in agak sedikit berbeda dengan malam-malam sebelumnya. Sudah seminggu ini tubuh tak henti-hentinya bergerak, beraktifitas dan melakukan banyak hal untuk menjaga stabilitas semangat adik-adik bem fkip 2012 dan 2011. Kita saat ini sedang sibuk-sibuknya menjalankan amanah masyarakat fkip. Maka, sekali saja tidak ada seorang kk di sisi mereka akan sangat berakibat fatal. Apalagi jika tidak ada komunikasi. Tiba-tiba menghilang. Maka jangan salahkan kalau para staff juga menghilang. Karenanya tubuh yang sudah bertambah bobot ini sangat berpengaruh terhadap nyala semangat yang ada di dada-dada mereka. Para generasi penerus. Para penyambut tongkat estafet kepemimpinan di kampus yang sangat di minati para adik-adik SMA saat ini.
Namun ternyata tidak berjalan semulus yang diperkirakan sebelumnya. Untuk orang-orang yang sangat dipadati oleh hal-hal positif seperti ini sering di benturkan dengan agenda-agenda lain tak jauh pentingnya. Apalagi jika agenda tersebut bertambrakan dengan jadwal kuliah. Timbul pertanyaan besar didalam benak ini, amanah orang tua atau amanah Negara (dalam hal perbaikan personality dan karakter) ?? pertanyaan ini menyerbu semua relung yang ada didalam otak sehingga memunculkan beberapa perspektif berbasis asas kebermanfaatan. Mulai dengan menentukan skala prioritas. Walaupun tidak dipungkiri, pilihan yang paling mudah adalah meninggalkan kuliah dan memenuhi amanah Negara. Tapi, masih terbayang wajah kedua orang tua didesa. Wah kalau mereka tau bisa gawat. Bagi mereka kuliah adalah segalanya. Biasa pemikiran kuno yang sudah tidak percaya dengan keadaan. Sudah dikecewakan oleh lingkungan yang ‘abu-abu’. Ini yang disebut penggalauan akibat amanah. Bukan seperti anak-anak muda saat ini yang mudah galau oleh lagu-lagu bernada minor.
Menurut pikir sederhana saya Amanah merupakan sebuah beban yang memberikan manfaat didalamnya. Kita kunci dua kata kunci didalam kalimat ini. Ada beban dan manfaat. Dengan ini saya akan sedikit mengelaborasi sudut pandang amanah dari 2 sisi yang berbeda ini.
Mengapa saya sebutkan kalau amanah itu beban? Yah jelas semua orang tau. Mana ada orang yang mau dengan mudah memutuskan untuk memikul suatu amanah. Bahkan, imam Syafe’I pin mengatakan kepada murid pengajiannya pada waktu itu. “wahai murid-murid yang saya sayangi, menurut kalian, apakah yang paling berat didunia ini??” dan muridnya serentak menjawab dengan nada polos “gajah pak ustadz.” Seuntai senyum menggores bibir sang ustadz, lalu dia menjelaskan. “sesungguhnya yang paling berat didunia ini adalah AMANAH.” Cerita lain datang dari sahabat Rasulallah SAW. Yakni, Umar bin Khatab r.a. seorang sahabat yang memiliki kekuatan yang luar biasa ini, yang katanya setan pun berlari ketika terlihat umar sedang berjalan kearah mereka, pun tak kuasa ketika diamanahi oleh Rasulallah SAW menjadi seorang Khalifah pada masa Khulafaurasyidin. Beliau sontak meneteskan air mata pada saat Rasulallah SAW amanahkan menjadi pemimpin pada zaman ini. Seorang Umar yang sekuat irupun tidak sanggup menerima amanahyang datang dari Rasul. Namun, beliau harus mengambil amanah ini karena amanah itu adalah bukti kepercayaan Rasulallah kepadanya dan amanah itu datang dari Allah S.W.T. dari beberapa hikmah diatas, kita tau betapa berat menerima amanah. Amanah harus kita tunaikan. Kita jalankan dengan jujur. Amanah yang hadir tentu harus diterima layaknya seorang tamu yang ingin mengunjungi kehidupan kita. Insyaallah. J
Point selanjutnya adalah amanah itu adalah manfaat. Ini saya buktikan sendiri sebagai seorang yang menjadi aktivis kampus. Sejak pertama kuliah, saya memutuskan untuk ikut bergabung bersama BEM FKIP Unsri yang pada saat itu di pimpin oleh Firmansyah. Pada kepengurusan beliau, saya yang pada saat itu masih buta dan tidak begitu tahu tentang organisasi, diamanahi oleh beliau untuk menjadi kepala dinash olahraga dan seni. Waduh, sungguh berat rasanya menerima pinangan beliau terhadap orang yang baru mencicipi dunia kampus. Dengan segala konsekuensi, saya menyetujui untuk menjadi salah satu kabinet Bem pada saat itu. Selama kehidupan kampus berjalan rasanya saya mengalami peningkatan secara perlahan tapi pasti. Saya sudah mulai terbiasa menjadi public figure sebagai pimpinan. Walau sangat riskan bagi saya. Bisa membuat kepala ini mengeras (baca : keras kepala). Satu hal yang saya yakini bahwa saya tidak anak pernah meminta amanah. Namun ketika di beri, saya akan berusaha semampu saya untuk memenuhi amanah tersebut. Sampai sekarang saya tidak pernah menjadi orang yang ‘santai’. Saya selalu pulang lebih akhir dibandingkan teman-teman satu kelas. Nah, lalu dimana manfaatnya? Saya berkesimpulan bahwa manfaat yang saya dapatkan tentu tidak serta merta nampak dan cepat. Saya mulai tahu tentang agama, tentang tenggang rasa dan bagaimana memahami orang lain. Sungguh amanah dapat menjadi batu loncatan unutk menjadi pribadi yang berkualitas. Sungguh benar-benar bermanfaat bukan? Super sekali J
Dari semua elaborasi yang coba saya jabarkan diatas tentu menyatakan bahwasanya amanah sebetulnya memiliki dampak yang luar biasa dalam kehidupan kita sebagai mahluk Allah. Karena pada hakikatnya, kita memang diamanahkan oleh Allah untuk menjadi seorang pemimpin dimuka bumi ini (baca Qs. Al-Baqarah : 30). Dengan memaknai amanah, kita bisa menanamkan nilai-nilai positif didalam diri kita. Apalagi ketika kita memiliki nilai kebermanfaatan yang lebih dilingkungan sekitar kita, akan ada sensasi yang sangat luar biasa timbul dari dalam hati. Perasaan senang dan bahagia karena sudah bermasil menolong orang lain. Rasa bangga seketika menyeruak didalam dada. Orang bijak pun bilang, “sebaik-baik manusia, adalah manusia yang bermanfaat.” Maka dari itu, jangan sia-siakan amanah yang saat ini anda, kita jalani. Paling kecil adalah amanah orang tua tentunya. Jangan lupa juga amanah Negara dong ya. Selamat malam dan sampai berjumpa pada tulisan saya selanjutnya. []



Harry Utama Putra
Wakil Gubernur mahasiswa FKIP
Penerima manfaat BAKTI NUSA | Dompet Dhuafa
Divisi Motivasi dan konsep diri IN_Care
Pengusaha Muda Indonesia
@harryUP_10
harryutamaputra.blogspot.com

Korelasi Kependudukan dan Kependidikan dalam Pembangunan Negeri

Isu politik memang wahana yang paling memikat awak media saat ini. Ditambah pesta demokrasi akbar sebentar lagi dihelat. Ini salah satu yang membuat pemberitaan dilini politik begitu menjual. Hal ini membuat isu kependudukan kian tak terlihat lagi. Sudah beberapa tahun ini media tidak menyajikan liputan yang membahas permasalahan-permasalahan kependudukan. Padahal salah satu penyebab hal-hal negatif yang marak terjadi tidak lain dikarenakan kependudukan yang semakin tidak terkendali. Data dari Badan Pusat Statistik dalam sensus penduduk 2010 menyebutkan penduduk Indonesia saat ini berjumlah 237.641.326 jiwa, dimana angka pertumbuhan sebesar 3,5 juta jiwa setiap tahunnya. Dengan jumlah penduduk yang sebanyak ini, ternyata tidak diikuti oleh tingkat kesejahteraan masyarakatnya. Data yang didapatkan yang juga dari BPS pada satu tahun terakhir mununjukan ada sekitar 28.594.600 jiwa penduduk Indonesia dibawah garis kemiskinan. Sungguh sangat mengejutkan. Didalam gemerlap pesta rakyat yang sering dilakukan pemerintah, masih ada yang tidak bisa makan, bahkan bertahan hidup pun sulit. Ketika coba dipersentasikan, ada sekitar 12% penduduk Indonesia saat ini masih berada dibawah garis kemiskinan.
            Dampak dari lonjakan penduduk ini juga memiliki korelasi terhadap dunia pendidikan. Tidak lebih dari setengah jumlah penduduk yang berpendidikan tinggi. Bahkan sekitar 20% penduduk Indonesia masih buta aksara. Tidak hanya penduduk yang buta aksara, penduduk yang berpendidikan hanya sebatas sekolah dasar juga sedikit menyulut perhatian. Badan Pusat Statistik mencatat ada sekitar 60% penduduk Indonesia hanya sampai sekolah dasar bahkan lebih rendah. Dengan data tersebut, sudah bisa diinterpretasikan bahwa kualitas individu di Indonesia masih sangat minim. Perbaikan kualitas manusia hanya bisa dilakukan melalui pendidikan. Baik formal maupun nonformal. Hal ini menegaskan bahwa pendidikan dan pendudukan memang sangat berkaitan. Semakin baik pendidikan akan semakin baik pula kualitas penduduk, atau dalam hal ini masyarakat Indonesia.
            Permasalahan mengenai kependudukan memang sangat kompleks dan luas. Tidak cukup satu atau dua halaman jika mau mencakup segala aspek kependudukan. Mulai dari Pengangguran, kemiskinan, tingkat kriminalitas, kepadatan penduduk yang tidak merata, angka kesejahteraan penduduk dan masih banyak lagi. Oleh karena itu, didalam tulisan ini, penulis hanya akan mengelaborasi beberapa permasalahan kependudukan, yakni; kualitas pendidikan dengan penduduk (sumber daya manusia) yang tidak berimbang, dampak pemahaman pendidikan terhadap keadaan ekonomi penduduk dan solusi yang ditawarkan agar masalah yang timbul dapat teratasi. Paling tidak, mengurangi permasalahan yang muncul.
            Pendidikan menentukan kualitas penduduk. Kepada harian Sumatra Ekspress, Kepala dinas pendidikan Sumatra Selatan juga mengatakan “Kita sadari bersama, guru salah satu penunjang serta tokoh ilmu yang harus mencerdaskan anak didiknya”. Dari penyataan ini, beliau menegaskan bahwa pentingnya pendidikan dalam membantu pembangunan Negara kearah yang lebih maju. Disisi lain, pendidikan yang ada saat ini belum begitu seimbang antara lulusan SD dan Perguruan Tinggi sangat berbeda jauh. Dari data yang coba ditemukan, indikator pendidikan satu tahun terakhir adalah sebagai berikut:

Pendidikan dasar  92.42 | pendidikan SMP 70.81 | pendidikan SMA 51.68 |
Perguruan tinggi 13.54. (BPS 2012).
Indikator Pendidikan = 7 : 5,3 : 3 : 1

Perbandingan ini sangat jauh antar kelasnya. Penduduk yang tamat pada jenjang sekolah dasar sangat tinggi dan jauh dari penduduk yang berpendidikan tinggi. Namun indikator ini tidak mutlak menentukan suatu kualitas penduduk secara keseluruhan. Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui rasio kualitas dengan pendidikan berdasarkan strata (level). Hal ini juga bisa dijadikan landasan awal jika mau mengukur sejauh mana pendidikan mempengaruhi kependudukan (masyarakat).
            Selanjutnya adalah sikap mindset masyarakat yang terkadang salah pada saat menghadapi kesulitan. Banyak penduduk yang berbondong-bondong pindah ke kota atau melakukan urbanisasi hanya karena tergoda dengan segelintir uang yang dibawa temannya pulang kampung. Seakan kehidupan dikota lebih enak dan lebih baik dibandingkan kehidupan didesa. Terutama peran media yang terlalu mencitrakan kota sedemikian indahnya. Padahal hidup dimana saja sebenarnya sama, tergantung potensi yang ada didalam lingkungan tersebut. Memang untuk akses kemudahan informasi dan layanan pemerintah terkadang lebih memprioritaskan penduduk yang berada di kota, namun penduduk desa yang mapan dalam hal pendidikan, pasti memiliki konsep atau gagasan agar desa yang dia tempati dapat berswasembada. Maka dari itu, kembali lagi bahwa pendidikan juga sangat penting untuk meluruskan mindset atau paradigma masyarakat yang sudah jauh berbelok. Sarjana dan cedikiawan-cendikiawan yang berasal dari desa hendaknya jangan melupakan tempat dimana dia dilahirkan. Bangun desa agar lebih maju dan berkembang.
            Setelah membahas beberapa permasalahan yang timbul, beberapa solusi dapat di jadikan masukan agar kendala yang timbul dapat teratasi. Pertama, memanfaatkan segenap penduduk desa yang berpendidikan tinggi. Terutama yang memang berkapasitas unggul dengan titel yang dia miliki. Menghimpun pada cendikiawan-cendikiawan desa yang memiliki karakter negarawan, memiliki ketulusan dalam membangun, dan ketika terkumpul maka pikirkan potensi desa dan bagaimana memaksimalkannya agar dapat membantu perekonomian masyarakat desa. Terutama pemanfaatan penduduk usia produktifnya. Hal ini membantu para penduduk untuk mengetahui sumber rejekinya dan bahu-membahu menciptakan kondisi yang produktif dan positif agar desa menjadi desa yang mandiri. Metode ini tentu membutuhkan para alumni yang berkomitmen untuk negaranya. Bangun sebuah LSM yang memiliki satu frame berpikir yang sama tentang desa. Setelah ini terbentuk, yang kedua adalah menanamkan pemahaman dan pola pikir masyarakat agar lebih peka terhadap permasalahan kependudukan dan sebagainya. Hal ini dapat membantu menekan angka pernikahan diusia muda dan jarak umur antar anak juga dapat di sisipkan pemahamannya. Organisasi ini juga mencerdaskan masyarakat dengan tidak langsung. Jika hal ini sudah terlaksanakan, bukan tidak mungkin kita dapat mentransformasi suatu tatanan masyarakat yang berkarakter (social budaya dan agama), peduli pendidikan, serta keluarga ramah anak dan lingkungan. Jika sudah seperti ini, bukan tidak mungkin Indonesia kembali menjadi macan asia. Memegang kunci peradaban dunia. Seperti yang dikatakan bapak Kepala Lembaga Demokrasi Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, bapak Sonny Harry B Harmadi Kita akan menjadi bangsa yang jauh lebih hebat jika mampu mengelola penduduk dengan baik dan sungguh-sungguh.” Intinya adalah seberapa besar komitmen para pemimpin bangsa ini dalam bersungguh-sungguh membangun bangsa, begitupun para generasi penerus yang nantinya akan menggantikan mereka diatas sana.

Dengan berbagai gagasan dan ide diatas dapat kita simpulkan bahwa, permasalahan kependudukan tidak lepas juga dari permasalahan pendidikan. Sumber daya manusia yang banyak akan tetapi kurang memiliki kemampuan dan kualitas hanya seperti buih di lautan. Oleh sebab itu pola pikir yang saat ini berkembang dimasyarakat harus segera di tanggulangi dan direkonstruksi kembali. Selanjutnya, solusi yang coba disajikan yakni pemanfaatan para pemuda yang memiliki kapasitas yang baik dan berjiwa seorang negarawan yang siap berkontribusi untuk Indonesia. []


Harry Utama Putra
Essay Kependudukan Bkkbn

Selasa, 07 Mei 2013

Untuk mu sahabatku; yang masih tak tersentuh



Saya mulai tulisan ini dengan mengatakan bahwa pemuda adalah harapan bangsa. Mereka yang saat ini menjadi penentu kebijakan dan pemegang kekuasaan tentunya akan berakhir. Lalu siapa yang akan menggantikannya? Sudah siapkah kita? Sejauhmana kemampuan kita untuk memberikan secercah harapan untuk bangsa kita ini?? Disaat saudara-saudara kita di daerahnya sudah melakukan persaipan, mengapa kita masih berleha-leha? Seketika dosen meninggalkan ruangan, seketika itu pula kita meninggalkan sahabat-sahabat kita yang mencurahkan keringat berjuang di kampus ini. Setega itu kah kita???
Berikut, data yang coba saya kumpulkan untuk membuka wahana berpikir kita untuk bangsa ini. Sudah berapa semester kita mendapatkan bantuan dari rakyat Indonesia? Uang-uang mereka kita gunakan untuk melanjutkan pendidikan tinggi kita di kampus ini. Beasiswa yang kita terima bukanlah hal yang tek perlu dipertimbangkan. Kalaupun belum saat ini, mungkin, di akhirat nanti pertanggung jawaban atas beasiswa kita ini akan dipertanyakan oleh malaikat. Maukah langkah kita terhenti hanya karena ketidakpedulian kita akan bantuan yang telah orang lain berikan kepada kita?? Mereka menaruh harapan besar kepada kita. Generasi penerus yang akan merubah bangsa ini menjadi lebih baik.
M. Nuh menyebutkan saat ini terhitung total penerima beasiswa BIDIKMISI seluruh Indonesia pada tahun 2013 adalah sekitar 150.000 orang mahasiswa mendapatkan bantuan biaya perkuliahan. Rp. 400.000 untuk uang perkuliahan dan Rp.600.000,- untuk uang saku. Maka ketika di totalkan menjadi Rp. 1.000.000,- untuk satu orang anak persatu semester. Mari kita kalkulasikan:

                       

150.000 x Rp. 1.000.000,- = Rp. 150.000.000.000 x 6 bulan (satu semester)
= Rp. 900.000.000.000,- /semester

Waw! Mencengangkan bukan??? Setiap enam bulan pemerintah harus menggelontorkan uang sejumlah demikian. Bahkan saya tidak bisa menghitung angka 0 nya.. luar biasa. Sahabatku. Dana ini hanya untuk bidikmisi saja. Belum untuk beasiswa lain seperti PPA dan BBM. Waduh uang ini jika tidak kita manfaatkan sebaik-baiknya sangat sia-sia sekali. Ini untuk seluruh universitas se-Indonesia. Bagaimana dengan kampus kita tercinta? Berdasarkan data yang diperoleh dari PR III tercatat kurang lebih sekitar 600 orang mahasiswa terbantukan oleh bidikmisi. Karenanya, untuk universitas kita saja pemerintah mengeluarkan sedikitnya Rp. 3.600.000.000,-. Angka ini bukanlah angka yang sedikit. Belum lagi ditambah dengan beasiswa PPA dan BBM. Negara menanggung beban kuliah kita rekan-rekan. Lalu mengapa hingga saat ini kita masih “diam”??. Mengapaa?? Apa yang bisa kita berikan untuk Negara ini sahabatku??? Nauzubillah, bilamana hanya menambah permasalahan yang ada. Pengangguran misalkan. Silahkan, menempa diri di kegiatan-kegiatan positif, agar kelak tidak menambah panjang daftar nama KORUPTOR-KORUPTOR bedebah di negeri ini.

Tulisan ini bertujuan untuk mengajak kepada teman-teman, adik-adik, kakak-kakak dan semua yang akan menjadi generasi penerus. Marilah kita mencetak prestasi di kampus ini. Harumkan nama Indonesia di kancah Internasional. Buat Indonesia bangga dengan ada kita di negeri ini. Bukankah berorganisasi lebih baik jika kita bersaintai di kasur empuk. Berpartisipasi jika ada kegiatan kemanusiaan lebih baik daripada main “keplak-keplok” dipojok kantin. Masihkah jarak menjadi alasan? Masihkah kepentingan pribadi diatas segalanya? Masihkah kuliah menjadi hambatan? Butuh contoh? Silahkan contoh beberapa tokoh kampus yang saat ini menjadi contributor untuk Negara dengan nilai yang cumlaude.
Ucapan selamat dan apresiasi setinggi-tingginya bagi temen-temen yang sudah menorehkan prestasi yang luar biasa, yang sudah mengharumkan nama unsri khususnya, dan Indonesia pada umumnya. Dan ajakan yang tak henti-hentinya untuk temen-temen yang belum atau sedang mempersiapkan prestasi dan torehannya untuk Indonesia. Hayooo semangatt. Bukan berarti penulis tulisan ini sudah luar biasa banyak prestasinya. Kita sama, kita harus banyak belajar, kita saling support dan kita bisa.
Satu kata kunci yang ingin saya internalisasikan bagi kalian yang membaca tulisan ini adalah “PEDULI”. Saya ulangi, PEDULI. Peduli. Tidak usah berpikiran terlalu jauh, peduli saja terhadap kedua orang tua kita, peduli saja terhadap teman-teman disekitar kita, peduli saja dengan kebijakan-kebijakan kampus kita, peduli-peduli lain yang berada disekeliling kita. Capek sedikit tidak masalah asalkan demi kebaikan, capek tidur saja insyaallah hilang, namun kebaikan yang sudah anda lakukan akan kekal abadi selamanya.-bunda Nur (dompet dhuafa). Pesan singkat yang disampaikannya kepada saya pada satu kesempatan. Luar biasa.
Sahabatku, Indonesia saat ini menunggu anda, menunggu kita semua. Menunggu kemajuan dari tangan-tangan pemudanya. Mari kita bergerak diberbagai sektor hingga pada saatnya kita bertemu pada puncak KESUKSESAN. []









Harry Utama Putra
Wakil Gubernur Mahasiswa FKIP UNSRI
Beasiswa Aktivis Baktinusa III
In_Care Corporation of Unsri

Minggu, 05 Mei 2013


Mahasiswa dari 7 PTN Deklarasikan Cinta Budaya


Sekitar 60 mahasiswa dari tujuh kampus di Indonesia mengucapkan ikrar dan galang tanda tangan cinta budaya di Plaza Sriwedari, Solo, Selasa (30/4/2013) pada rangkaian penutupan Bhakti Nusa beasiswa aktivis nusantara Dompet Dhuafa. (Burhan Aris Nugraha/JIBI/SOLOPOS)
SOLO–Sekitar 60 mahasiswa dari tujuh perguruan tinggi negeri (PTN) di Indonesia mendeklarasikan cinta budaya di depan Plaza Sriwedari Solo, Selasa (30/3/2013).
Deklarasi itu digelar sebagai wujud perhatian dan kepedulian  mahasiswa terhadap pelestarian budaya.
Puluhan orang itu merupakan mahasiswa yang tergabung dalam Beasiswa Aktivis Nusantara Bakti Nusa Dompet Dhuafa. Ketujuh PTN itu yakni Institut Teknologi Bandung (ITB), Institut Pertanian Bogor (IPB), Universitas Gajah Mada (UGM), Universitas Indoensia (UI), Universitas Padjajaran (Unpad), Universitas Sebelas Maret (UNS) dan Universitas Sriwijaya (Unsri). Deklarasi itu dipimpin langsung oleh mahasiswa Program Studi (Prodi) Manajemen Fakultas Ekonomi (FE) UNS, Anggel Dwi Satria.
“Deklarasi ini mengikat komitmen mahasiswa untuk menjadi negarawan muda yang bisa mengambil nilai-nilai budaya dalam konteks yang lebih luas,” jelasnya saat ditemui Solopos.com di sela-sela kegiatan, Selasa.
Menurutnya, saat ini banyak pemimpin bangsa yang melupakan nilai jati diri bangsa, sehingga membuat Indonesia carut marut. Pemimpin yang melupakan budaya Indonesia itu sering kali membuat kebijakan yang merugikan masyarakat. Oleh sebab itu, banyak terjadi konflik baik vertikal maupun horizontal.
Koordinator lapangan, Yuli Ardika Prihatama, mengatakan kegiatan deklarasi itu merupakan penutupan rangkaian acara Temu Nasional Bakti Nusa Beastudi Indonesia Dompet Dhuafa 2013.
“Karena bertempat di Solo Kota Budaya, kami mengambil tema Negarawan Muda untuk Indonesia Berbudaya,” jelasnya saat ditemui wartawan sebelum acara dimulai.
Sebelum deklarasi budaya dimulai, mahasiswa mendapatkan epilog budaya dari tokoh budayawan, Indrawan Yepe. Dalam epilognya, Indrawan mengatakan aktivis mahasiswa harus menginspirasi masyarakat luas untuk turut berpartipasi dalam perbaikan bangsa. Dalam epilog itu juga dimeriahkan dengan alunan musik retro dan lagu dangdut dari Komunitas Pintu.
Seusai acara, puluhan mahasiswa itu menandatangani spanduk bertuliskan “Merawat Bangsa” sebagai bentuk dukungan aksi cinta budaya Indonesia.

Selasa, 09 April 2013

Konsep Diri yang Sempurna, Awal Masa Depan Gemilang

                  Pemuda yang berkarya, pemuda stok kepemimpinan dimasa mendatang. potensi-potensi kepemimpinan memang seharusnya sudar terlihat semasa mereka mengenyam pendidikan tinggi. sangat tampak dari aktifitas, penampilan, maupun karakter pemimpin yang terbentuk semasa mahasiswa. namun yang terjadi saat ini adalah sebaliknya. pemuda dewasa ini sebagian disibukkan dengan hal-hal yang kurang bermanfaaat. terkadang otak ini tanpa disadari berfikir bahwa kondisi ini sudah ada yang mengaturnya, sehingga terjadi hal sedemikian rupa. para pemuda terlena dan pasrah dengan persediaan-persediaan fatamorgana dunia.

               Tidak semua pemuda memiliki persepsi yang sama akan hal tersebut. banyak juga yang lebih memilih untuk paasrah terhadap keadaan yang saat ini terjadi. sudah berulang kali mahasiswa maupun pemuda lainnya berbicara tentang perubahan. namun ini hanya sebatas retorika-retorika semu. banyak sekali aktifis mahasiswa yang dulunya menjunjung tinggi sikap idealismenya terkikis akibat tuntutan jaman. kita juga tidak bisa menyalahkan mereka. karena kebutuhan hidup memang sudah mutlak untuk di dipenuhi. maka jika mereka masih bertahan dan tidak mencoba beradaptasi, mereka hanya mampu makan berlaukkan ikan asin saja. miris. belum lagi lingkungan yang tidak kondusif dalam pemeliharaan keyakinan. sangat sulit bagi mereka untuk menahan sikap keserakahan dan emosi jika sudah masuk kedalam sistem 

             Lalu apa yang terjadi jika keadaan ini terus-terusan terjadi?. baru-baru ini kota kelahiran saya baru saja tertimpa musibah. pipa gas dari salah satu perusahaan minyak yang ada disana mengalami kebocoran yang lumayan membahayakan. terdengar suara gemuruh pada titik lubang di permukaan pipa. seolah-olah sebuah kapal tongkang memburu dari kejauhan untuk menabrak rumah, saking kerasnya bunyi pipa tersebut. namun apa yang terjadi? untu mengatassi permasalahan ini, pemerintah malah mempercayakannya terhadap orang asing. mereka mendatangkan ahli dari New Zealand dan Germany. apakah tidak ada seorangpun di Indonesia ini yang mampu mengatsi permasalahan tersebut. didalam hati ini hanya mampu menjerit dan meratapi keadaan, belum mampu berbuat banyak. 

            Saat ini yang hanya bisa saya lakukan adalan membuat konsep diri semaksimal mungkin agar berkualitas dan mampu menjadi orang yang setidaknya berbeda dengan orang lainnya. orang yang mampu menginspirasi orang-orang yang ada disekitar kita. konsep diri adalah cerminan langkah seseorang dimasa depan. orang yang belum mempunyai konsep diri yang matang, biasanya akan kesulitan mengenali dirinya sendiri. pekerjaan rumah ini seharusnya untuk tataran seorang peimpi sudah tidak berlaku lagi. kita seharusnya sudah memikirkan tentang bagaimana memperbaiki bangsa ini mulai dari hal-hal kecil namun berdampak besar jika untuk kemudian di tindak lanjuti secara berkala. HARAPAN ITU MASIH ADA.. ini lah kata yang selalu saya lantunkan dikala semangat mencapai titik terendah.

            yakin lah wahai pemuda, jika konsep diri sudah melekat dan permanen. maka tidak akan ada lagi rintangan-rintangan yang berarti akan menghadang langkah kita kedepan. perlahan tapi pasti, tinggalkan lah perilaku-perilaku yang tidak perlu, kegiatan-kegiatan yang tidak bermanfaat dan hal-hal yang berorientasi negatif. mari kita berkarya. kit tunjukkan prestasi pemda dimata dunia. :) hidup pemuda indonesia !!!